Selasa, 5 Juli 2022

Hasil Survei, Golkar dan Airlangga bakal Kuasai Pemilu 2024

NEWSHasil Survei, Golkar dan Airlangga bakal Kuasai Pemilu 2024

Jakarta – Indonesia Network Election Survey (INES) menggelar survei Jajak Pendapat mengebai Kondisi Nasional Jelang Pemilu 2024. Dalam jajak pendapat yang dilakukan pada 13-28 April tersebut INES berfokus kepada kinerja Ekonomi, Aparat Hukum serta Partai dan siapa Presiden pengganti Joko Widodo.

Direktur Executive INES Herry Soetomo menjelaskan metodelogi yang digunakan dalam survei kali ini adalah Multistageerandom sampling dengan total 1888 orang responden yang sudah berumur diatas 17 tahun dan yang tersebar di 34 Provinsi di 478 Kabupaten/Kota dari total populasi warga negara Indonesia yang terdaftar sebagai DPT pada Pemilu 2019.

“Sehingga hasil survei ini memiliki Margin Of error +/-2,27% dengan mengunakan Tingkat kepercayaan 95 %,” kata Herry dalam rilisnya.

Herry menuturkan, dalam hasil penelitiannya Kondisi Ekonomi Nasional
mayoritas responden mempersepsikan kondisi ekonomi nasional menuju perbaikan Total ada 74,7 persen. masyarakat memandang keadaan ekonomi nasional menuju track pemulihan ekonomi yang membaik, hanya sekitar 25,3 persen yang mengatakan kurang baik.

“Hal ini sesuai dengan Kondisi ekonomi Indonesia yang berangsur pulih di tengah pandemi covid-19 Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I/2022 mencapai 5,01 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dan apalagi sejumlah lembaga internasional di antaranya International Monetary Fund (IMF) memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2022 akan mencapai 5,9 persen,” katanya.

Sementara untuk kondisi penegakan hukum, Kondisi Penegakan Hukum mayoritas responden mempersepsikan kondisi penegakan hukum di Indonesia dari lembaga penegak hukum yaitu Mahkamah Agung ,KPK ,Kejaksaan Agung dan Kepolisian, Kinerja Kepolisian Republik Indonesia dipersepsikan oleh 89,2 persen, Kejaksaan Agung dipersepsikan oleh 84,9 persen, Mahkamah Agung 61,7 persen ,KPK 51,8 persen.

Tingginya kepuasan masyarakat terhadap institusi kepolisian tidak terlepas dari kerja kepolisian dalam mensukseskan program vaksinisasi Covid 19 sehingga kehidupan dimasyarakat berangsur pulih dan masyarakat bisa beraktifitas normal ,sehingga memberikan dampak tumbuhnya perekonomian di masyarakat , sementara kepuasan masyarakat terhadap Kejaksaan Agung dengan keberanian Kejaksaan Agung membongkar kasus kasus mega korupsi hingga kasus ekspor CPO,” tegasnya.

Masuk dalam pembahasan Kondisi politik saat ini, 68,2 persen responden di Indonesia setuju dinamika politik nasional jelang pemilu 2024 dengan muncul tokoh tokoh bakal capres dapat dan telah meningkatkan polarisasi politik masyarakat hal ini tergambar dilaman setiap medsos seperti twitter, instagram dan Facebook serta Tiktok dll . Hanya 10,4 persen responden yang merasa polarisasi politik dimasyarakat tidak terlalu meningkat sedangkan selebihnya 21,4 persen responden lainnya tidak merasakan dampak apapun.

Hasil Survei menunjukan bahwa nama nama tokoh nasional yang menciptakan polarisasi di masyarakat sebanyak 89,7 persen respoden meyaatakan prilaku politik pencitraan Anies Baswedan menimbulkan polarisasi dimasyarakat ,lalu sebanyak 80,8 persen menyatakan prilaku politik Ganjar Pranowo menciptakan Polarisasi dimasyarakat.

“sementara tokoh lainnya menurut respoden yang prilaku politiknya menciptakan polarisasi di masyarakat Sandiaga Uno 50,3 persen Gatot Nurmantyo 49,2 persen , Ridwan Kamil 30,2 persen Agus Harimurti Yudyono 12,8 persen ,Prabowo Subianto 10,9 persen , Airlangga Hartarto 5,9 persen ,dimana akibat prilaku politik mereka tercipta opini masyarakat akan satu isu tertentu tentang politik terbentuk akibat perilaku para elite tersebut . Hasilnya masyarakat menjadi terpolarisasi,” lanjut Herry.

Sementara untuk Parpol dan Capres nama Partai Golkar bersama Ketua Umumnya Airlangga Hartarto secara mengejutkan bisa menyaingi para pesaingnya. Bahkan Nama Airlangga meraih elektabilitas paling tinggi jika Pemilihan Presiden dilakukan pada hari ini, Airlangga dipilih 19.1 persen responden unggul dari Prabowo Subianto yang hanga meraih 16,7 persen.

“Lalu diikuti Ganjar Pranowo 9,7%, Andika Perkasa 7,1%, Budi Gunawan 6,4%, Anies Baswedan 5,7%, Agus Harimurti Yudhoyono 5,2 %, Puan Maharani 3,7 %,” terang herry.

Elektabilitas Partai Golkar juga mengalami peningkatan dimana jika pemilu dilakukan pada hari ini maka Partai Golkar akan ditetapkan sebagai pemenang pemilu karena dipilih oleh 12.2 persen responden diikuti oleh Gerindra 11,1, PDIP 10,9,
Demokrat 9,8, PKB 5,8, PKS 4,3, Nasdem 4,2, PAN 2,2, PPP 2,1, PRIMA 2, Perindo 1,7
Garuda 1,5, PSI 1,1, PBB 1.

“Disambung oleh Partai GELORA 0,8, Berkarya 0,2, HANURA 0,2, Partai Umat 0,2
Tidak menjawab atau rahasia 28,7,” ujarnya.

Sementara itu dalam kesempatan lain, pengamat politik dari Universitas Al-Azhar, Ujang Komaruddin mengatakan, tingginya elektabilitas dari hasil survei INES membuktikan, Ketua Umum Golkar, Airlangga Hartarto sebagai pemimpin Golkar yang membawa perubahan.

Tak hanya itu, Golkar sangat tepat jika memilih Airlangga sebagai capres 2024.pasalnya Ketum Golkar itu telah menjadikan Golkar nomor 1 dari hasil survei.

” Itu tentu berita bagus buat Golkar. Bagaimanapun Golkar partai besar, butuh figur yang memiliki elektabilitas yang cukup, baik sebagai capres maupun tuk naikkan elektabilitas partai,” kata dia kepada wartawan, Jumat (20/5/2022).

Selain itu, kata dia, polarisasi Airlangga sangat bagus untuk menjadikan Golkar sebagai partai yang saat ini memiliki elektabilitas tinggi , dan peluang ini harus diambil oleh Airlangga sebagai Ketum Golkar.

“Peluang yang harus dikelola oleh Airlangga dan Golkar,” tutupnya.

Terbaru
POPULER

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini