Senin, 26 Februari 2024

Menyambut Bulan Ramadhan 2023, Wajib Ikutin Aturan Tempat Usaha Pariwisata Di Tangsel

INFO WISASTA INDONESIAMenyambut Bulan Ramadhan 2023, Wajib Ikutin Aturan Tempat Usaha Pariwisata Di Tangsel

PristiwaNews | TANGERANG – Terhitung mulai H-1 bulan suci Ramadan hingga H+3 Hari Raya Idul Fitri kegiatan usaha kepariwisataan di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) dibatasi. Aturan ini dalam rangka menciptakan kekhusyukan dan menjaga kondusifitas bagi umat Islam sekaligus tetap mempertahankan kebutuhan dan tumbuh kembangnya ekonomi masyarakat.

“Perlu adanya upaya untuk menjaga kesucian bulan suci Ramadan, menjaga toleransi agama,” kata Wali Kota Tangsel, Benyamin Davnie, dikutip Rabu (22/3/2023).

Ketentuan ini tertuang dalam Surat Edaran Nomor: 100.3.4.3/1144/KESRA/2023 tentang Pengaturan Kegiatan Usaha Kepariwisataan dan Imbauan Amaliyah Umat Menjelang dan Selama Bulan Ramadan Serta Hari Raya Idul Fitri 1444 Hijriah/2023 Masehi di Kota Tangsel.

Jenis usaha pariwisata yang wajib tutup total selama waktu di atas antara lain, club malam; diskotek; pub; bar; karaoke; rumah biliar; pemainan ketangkasan (kecuali fasilitas mall); live musik (pertunjukan musik skala besar); terapi air atau spa; rumah pijat.

Usaha penyediaan makanan dan minuman seperti restoran, rumah makan, cafe, warung makan kaki lima selama bulan Ramadan serta usaha hiburan bioskop, pengaturan layanan operasionalnya sebagai berikut:

A. Pesan antar/delivery/take away/drive thru/layanan daring dapat dimulai pukul 12.00 WIB dan wajib membatasi layanan operasional sampai pukul 04.00 WIB dengan layanan pesan terakhir (last order) maksimal sampai pukul 03.45 WIB.

B. Pesan antar/delivery/take away/drive thru/layanan daring di pusat perbelanjaan atau mall dimulai pukul 12.00 WIB dan wajib tutup mengikuti jam operasional pusat belanja tersebut.

C. Makan di tempat (dine in) mulai operasional pukul 12.00 WIB sampai pukul 04.00 WIB (waktu imsak), dan wajib menggunakan penutup atau gorden agar memperhatikan etika dan estetika.

D. Bioskop dizinkan beroperasi mulai pukul 20.00 WIB.

E. Pengaturan layanan operasional sebagaimana huruf a, b, c, dan d berlaku selama bulan suci Ramadan 1444 Hijriah.

Benyamin berpesan kepada seluruh pemilik usaha kepariwisataan agar menghormati dan menjaga suasana tetap kondusif selama bulan suci Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri. Memberikan dan fasilitasi karyawan untuk melaksanakan ibadah dengan baik serta berpakaian sopan selama bulan suci Ramadan.

Dilarang memasang reklame/poster/publikasi pertunjukan film lainnya yang bersifat pornografi, pornoaksi, provokasi dan erotisme. “Dilarang mengadakan kegiatan yang berpotensi menimbulkan gangguan keamanan, ketentraman dan ketertiban umum,” pesan Benyamin.

Ia menegaskan, dilarang mengadakan acara buka puasa on the road dan sahur on the road. Dilarang membuat, mendistribusikan, menjualbelikan, menyalakan dan membunyikan petasan, kembang api, dan sejenisnya.

Benyamin pastikan pengawasan terhadap surat edaran ini dilakukan oleh aparat yang berwenang berdasarkan kewenangan masing-masing.

“Setiap orang dan atau badan yang melakukan pelanggaran akan diproses sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku berdasarkan kewenangan instansi Pemerintah Kota Tangerang Selatan,” tegasnya (*)

ADVERTISEMENT
Terbaru

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.